Penghantar Grab berusia 70 tahun membuktikan usia hanyalah sebuah nombor

PETALING JAYA: Zakaria Abdul Wahab menguasai dengan mahir labirin jalan Mont Kiara, Sri Hartamas, dan Bangsar. Setiap belokan, setiap sudut tersembunyi, diukir dalam ingatannya seperti kulit kedua.

Lupakanlah Waze atau Google Maps. Penghantar Grab yang bijak dan berusia 70 tahun ini tidak memerlukan bimbingan digital. Restoran tersembunyi dan kondominium yang tersembunyi dari pandangan tidak membuatnya kebingungan.

 

“Pada suatu masa, saya bekerja sebagai pemandu selama 22 tahun dan sering membawa bos saya ke kawasan-kawasan tersebut. Setelah tamat kontrak, saya berfikir tentang langkah seterusnya dalam hidup saya. Walaupun usia saya sudah lanjut, saya memutuskan untuk mencuba menjadi penghantar Grab,” kata Zakaria ketika berkongsi dengan FMT Lifestyle.

Pada bulan Ogos 2021, Zakaria memulakan pengembaraan barunya dalam perkhidmatan e-hailing. Dengan angin menerpa wajahnya, cahaya bandar mewarnai langit malam, dan kepuasan menghantar makanan panas atau barang keperluan yang terlupa – semua ini mendorongnya maju.

 

 

Hari-harinya panjang, beliau menghabiskan kira-kira 12 jam di bawah terik matahari Kuala Lumpur, dan dalam keadaan yang baik, mendapat hampir RM100 sehari. Hanya hujan yang dapat memperlambatnya, dan walaupun begitu, istirahatnya singkat di gerai mamak, diselingi dengan tawa dan cerita bersama rakan-rakan penghantar lain.

“Saya tidak pulang ke rumah untuk berehat. Itu hanya pembaziran masa bagi saya. Saya tahu ada rakan-rakan yang melakukannya, tetapi saya tidak mampu. Sekiranya saya berbuat demikian, saya sedar bahawa akan sukar untuk keluar semula,” kata bapa tiga anak itu, yang mempunyai bongkok sedikit.

 

 

Walaupun usianya telah meningkat, motivasi utama Zakaria adalah keluarganya. Dengan pasangan tua dan dua anak lelaki di bawah tanggungannya, Zakaria sedar bahawa mengekalkan kehidupan keluarganya adalah tanggungjawab utamanya.

“Saya membuat keputusan ini kerana kami perlu mendapatkan wang untuk menyara kehidupan harian kami. Kedua-dua anak lelaki saya tinggal bersama saya dan mereka masih menganggur. Oleh itu, saya perlu menanggung tanggungjawab ini dan terus bekerja,” jelas Zakaria, yang menetap di Cheras.

 

 

Walaupun beban tanggungjawab itu begitu berat di pundaknya, Zakaria tidak terusik. Dia menceritakan perjuangannya dengan martabat yang tenang, mengakui ketiadaan bantuan kerajaan dan keperluan untuk membayar bil yang sentiasa ada.

Namun, suaranya menjadi teguh apabila dia menyatakan: “Walaupun saya penat, saya perlu melakukan ini. Saya harus bekerja keras. Saya tidak kisah berapa lama masa yang diperlukan.”

“Jika kerajaan boleh memberikan RM2,000 hingga RM3,000 setiap bulan, maka saya boleh berhenti melakukan ini!” kata Zakaria sambil berjenaka.

Namun di tengah-tengah segala cabaran, terdapat kebahagiaan tersirat. Zakaria menemui kebahagiaan dalam persahabatannya dengan rakan-rakan penghantar lain, dalam keseronokan mudah menikmati teh tarik di antara penghantaran, dan dalam kepuasan yang tenang hasil daripada kerja yang dilakukan dengan baik.

 

 

“Jantung anda harus sentiasa gembira,” katanya dengan cahaya di matanya. “Anda harus menikmati setiap detik dan jangan biarkan kesedihan memenuhi hati anda. Kesejahteraan emosi sangat penting kerana kesedihan boleh membawa pelbagai penyakit. Jadi, nikmatilah hidup ini.”

Falsafah ini melampaui kehidupan peribadinya. Sebagai seorang penghantar Grab, dia sangat mengutamakan ketelitian. Setiap bungkusan diurus dengan teliti, setiap alamat disemak dua kali, setiap pelanggan diberi layanan dengan penuh hormat.

“Kita mempunyai tanggungjawab,” katanya dengan tekad. “Kita perlu memastikan segala-galanya dilakukan dengan betul. Sejauh ini, saya tidak menerima sebarang aduan dari pelanggan.”

Nasihatnya kepada generasi muda yang mungkin mempertimbangkan jalan ini adalah ringkas namun mendalam: “Jangan malas. Bekerja keras.”

Dia menolak mitos bahawa usia adalah penghalang, dan kisah hidupnya sendiri adalah bukti kepada potensi tanpa had semangat manusia.

Apa pula dengan persaraan? Ia hanya satu pemikiran yang jauh di benaknya. “Selagi saya masih sihat,” katanya dengan senyuman, “saya akan terus bekerja. Dan ini adalah pengalaman yang menyeronokkan bagi saya. Saya ingin terus melakukannya setiap hari.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *